1.11.2009

Bila itu Bila?


Semua orang berubah. Itu hakikat. Hakikat yang tidak dapat disekat kebenarannya. Kalau mahu berubah, salahkah? Ikutlah apa yang kau berubah menjadi. Kau nak jadi baik? Aku galakkan dengan penuh sokongan padu lagi mantap. Kau nak jadi kurang baik? Itu terpulang pada engkau. Pastinya, aku bukan di belakang kau untuk menyokong, kerana aku akan ditepi untuk menegurmu. Kadang-kadang, pernahkah kamu semua duduk sejenak memikirkan betapa khilafnya diri ini di muka bumi milik Sang Pencipta?

Mungkin akan ada yang berkata:

"Chom tu kan, dia kan sok sek sok sek."
"A'ah la, aritu dia pun
sok sek sok sek."

Aku tahu. Aku bukan perfect. Malah perkataan itu jauh dari hidup aku. Dan semestinya bukan aku mahu menjadi perfect, dan pastinya aku mahu merubah. Lebih baik. Aku melihat sekeliling, dan pastinya bukan suatu pandangan yang aku cari-cari. Aku tahu aku dulu macam tu. sok sek (define sendiri, penulis tiada tahu apakah perkara yang dicakapkan). Salahkah aku mahu terus menjadi seorang yang lebih baik? Bukan mahu mengatakan bahawa aku tiada pernah beribadah kepada-Nya, tetapi aku fikir, apa yang aku buat masih belum dikatakan seseorang yang betul-betul memeluk Islam secara sedalam-dalamnya. Setakat solat lima waktu, membaca Al-Quran, dan berpuasa belum tentu dikira sebagai seorang Muslim yang berjaya dunia dan akhirat. Semuanya harus aku ucapkan terima kasih kepada Abang aku. Kalau dia tak ada semasa aku balik cuti tahun lepas, mesti aku masih di takuk yang lama. Masih kabur pandangan mata. Masih tergapai-gapai, walau jalan sudah terbentang dan lurus pula laluannya.

Aku pasti akan ada mereka-mereka yang mahu berkata-kata. Tapi aku tidak salahkan mereka. Mereka punya mulut. Aku tiada kuasa ke atas mulut-mulut mereka. Yang aku pasti, kalau aku berubah, aku akan pasti merasa ketenangan. Maafkan aku jikalau susah difahami. Maafkan aku jika ini terlalu segera. Tapi bila itu bila? Bila mahu berubah kearah kebaikan? Bila? 1 hari? 2 Bulan? 3 Tahun? Jangan tangguh lama-lama sebab kita tak tahu bila kita akan pergi. Hidup mati semua di tangan Tuhan. Aku tak mahu tunggu lagi. Aku malu dengan Abang aku. Aku malu dengan mereka yang elok budi pekertinya. Dan aku paling malu dengan Allah S.W.T.

Aku akan cuba sedaya upaya yang aku mampu untuk terus berubah, sebab perubahan itu akan tetap terus berlaku walaupun ia sekecil-kecil kuman. Tuhan maha kuasa. Allahuakbar.

P/s: Parking lot itu sangat kecil. Haish. Kamu.Stereotaip la sangat.
Categories:

5 comments:

  1. tersentuh aku baca post nih...~

    ReplyDelete
  2. aku pon.
    chom buang la word verification tu

    ReplyDelete
  3. to syafiq: terima kasih, aku mahu jadi baikla kali ni.. walaupun skit demi skit. pastinya mesti jadi juga.

    to epan: terima kasih juga. step by step. okay?

    nantila aku buang.. aku pon start annoyed actually.

    ReplyDelete
  4. Hi! Care to x-link? I have added you already in my list. Have a nice day! http://carlos-ideas.blogspot.com

    ReplyDelete

This box must be used with care.